NU PONOROGO

Official Website PCNU Ponorogo

Khutbah Jumat Singkat Bahasa Indonesia NU – Saling Memaaftkan

Khutbah Jumat Singkat Bahasa Indonesia NU - Saling Memaaftkan
Khutbah Jumat Singkat Bahasa Indonesia NU – Saling Memaaftkan

الحَمْدُ ِللهِ الًّذِي غَافِرِ الذُّنُوْبِ وَالآثَامِ قَابِلٍ التَوْبِ فِى اللَيَالِ وَالأَيَامِ ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ ذُو الْجَلاَلِ وَالإكْرَامِ  وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  نَبِيُّ المُصْطَفًى خَيْرُ الأَنَامِ ، اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. اَمَّا َبَعْدُ

أيُّهَا الحَاضِرُوْنَ إتَّقُوا الله حَيْثُ مَا كُنْتَ قَالَ الله تَعاَلَى  يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ وَقَالَ أيْضًا يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا ، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ ، وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا . قَال النَّيُ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، يَا رَسُول اللَّه، إِنَّ لِي قَرابَةً أَصِلُهُمْ وَيَقْطَعُوني، وَأُحْسِنُ إِلَيْهِم وَيُسِيئُونَ إِليَّ، وأَحْلُمُ عنهُمْ وَيَجْهَلُونَ علَيَّ، فَقَالَ: لَئِنْ كُنْتَ كَمَا قُلْتَ فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمُ الْمَلَّ، وَلا يَزَالُ معكَ مِنَ اللَّهِ ظَهِيرٌ عَلَيْهِمْ مَا دُمْتَ عَلَى ذَلكَ

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Setelah kita  bersyukur kepada Allah Subhanahu wa ta’ala yang telah memberikan berbagai keni’matan, terutama ni’mat Iman dan Islam dan mengucapkan shalawat dan salam kepada baginda Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, para keluarganya, para sahabatnya, dan para pengikutnya yang setia dengan baik sampai akhir zaman. Saya mengajak kepada diri saya sendiri dan hadirin jama’ah Jum’ah semuanya, mari kita berusaha dengan sungguh sungguh untuk meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Allah swt.dengan senantiasa menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya.

 

Jama’ah Jum’at rahimakumullah !

Suasana hari raya pada hari ini masih terasa sekali, walaupun masih dalam masa pandemi. Dengan selalu mentaati protokol kesehatan kita tetap bersilaturrahmi dengan sanak saudara dan para tetangga. Meskipun dalam kondisi yang serba terbatas marilah tetap kita hidupkan sunah Rasul yakni bersilaturrahmi. Karena dengan sarana ini kita bisa saling memaafkan kesalahan diantara kita, untuk membersihkan diri kita setelah menjalankan puasa Ramadhan tahun ini.

Ada beberapa hal yang menunjukkan bahwa saling memaafkan ,banyak manfaatnya, yaitu:

  1. Menuju Pribadi Taqwa.

Memaafkan kesalahan orang lain, memang berat apalagi dia pernah menyakiti kita, namun bagi orang yang bertaqwa memberi maaf harus dilakukan karena akan mendapatkan kecintaan dari Allah Subhaanahu wa Ta’ala, di samping juga akan diganjar surga-Nya.sebagaimana firman-Nya :

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاء وَالضَّرَّاء وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

“ (orang yang taqwa adalah) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema`afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” QS. Ali Imron : 134

Pada ayat diatas ada tiga golongan yang akan mendapatkan kecintaan dan surga Allah Subhaanahu wa Ta’ala, yaitu orang yang terbiasa berinfak dalam keadaan lapang maupun sempit, orang yang suka menahan marah dan orang yang mau memaafkan kesalahan orang lain ketika ia mampu membalasnya. Untuk itu maka momentum lebaran inilah saat yang tepat untuk saling memaafkan , melupakan masalah yang telah lalu, dan inilah ciri orang yang bertaqwa.

Hadirin yang dimuliakan Allah !

  1. Sungguh memberi maaf adalah perbuatan yang sangat mulia, karena akan memperoleh pahala dari Allah Swt. Dalam al Qur-an surah Asy Syuura ayat  40 disebutkan:

وَجَزَاء سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِّثْلُهَا فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barangsiapa mema`afkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim.”

 

Setiap orang mukmin memiliki kedudukan yang mulia disisi Allah Subhanahu wa Ta’ala , maka setiap perbuatannya selalu diperhitungkan, memaafkan orang lain yang pernah menyakitinya merupakan perbuatan terpuji yang akan mendapat pahala dari-Nya. Adapun terhadap perbuatan orang-orang yang dzalim Allah Subhaanahu wa Ta’ala tidak menyukainya.

 

Hadirin yang dimuliakan Allah !

  1. Memaafkan lebih baik dari shadaqah.

Betapa banyak orang yang enggan memberi maaf kepada orang lain, dengan alasan telah membuat sakit hati, maka Allah memberikan penjelasan firman-Nya Al Qur-an Surat Al Baqarah  263 seperti berikut:

قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَا أَذًى وَاللّهُ غَنِيٌّ حَلِيمٌ

 “ Perkataan yang baik dan pemberian ma`af lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan sipenerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun “..

Salah satu orang yang akan masuk surga adalah orang yang memiliki pribadi pemaaf. Memaafkan dapat menjadi lebih besar pahalanya daripada shadaqah yang diiringi dengan menyakitkan orang yang diberinya.Oleh karena itu berbahagialah bagi orang yang memaafkan orang lain dengan tulus ikhlash .

 

Jama’ah Jum’at rahimakumullah !

Memaafkan orang yang berbuat buruk, memaafkan orang yang menyakiti kita, orang yang tidak berbuat baik kepada kita, adalah perbuatan yang sangat mulia. Dalam sebuah hadits, riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, disebutkan ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, lalu ia berkata:

يَا رَسُول اللَّه، إِنَّ لِي قَرابَةً أَصِلُهُمْ وَيَقْطَعُوني، وَأُحْسِنُ إِلَيْهِم وَيُسِيئُونَ إِليَّ، وأَحْلُمُ عنهُمْ وَيَجْهَلُونَ علَيَّ، فَقَالَ: لَئِنْ كُنْتَ كَمَا قُلْتَ فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمُ المَلَّ، وَلا يَزَالُ معكَ مِنَ اللَّهِ ظَهِيرٌ عَلَيْهِمْ مَا دُمْتَ عَلَى ذَلكَ

“Wahai Rasulullah, saya memiliki kerabat, saya sambung tapi mereka malah memutuskan, mereka berbuat buruk kepada saya tapi saya berusaha untuk berbuat baik kepada mereka. Mereka berbuat jahil kepada saya tapi saya sabar tidak ingin membalas dengan yang sama. Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, ‘jika yang kamu katakan itu benar, maka seakan-akan kamu menaburkan debu panas ke wajahnya dan senantiasa Allah akan menolong kamu selama kamu terus berbuat seperti itu’” (HR. Muslim).

 

Hadirin yang berbahagia. Inilah Khutbah singkat yang saya sampaikan hari ini, semoga dapat meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Allah swt.

باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآن ِالْعَظِيْم ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَه إِنّه هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ . أَقُوْلُ قَوْلِي هذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُور الرّحيم.

Khutbah Kedua                                                                                                                          

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ اِرْغاَمًا لِمَنْ جَحَدَ بِهِ وَكَفَرْ . أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمِّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ، اللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آله وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، أَمَّا بَعْدُ؛

عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ ، فَاتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ قَالَ تَعَالى وَلَمْ يَزَلْ قَائِلًا عَظِيْمًا إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سيدنا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سيدنا مُحَمَّدٍ ، وَالحَمْدُ لله رَبِّ العَالَمِيْنَ

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدُّعَوات.

اللَّهُمَّ اجْعَلْ جَمْعَنَا هَذَا جَمْعاً مَرْحُوْماً، وَاجْعَلْ تَفَرُّقَنَا مِنْ بَعْدِهِ تَفَرُّقاً مَعْصُوْماً، وَلا تَدَعْ فِيْنَا وَلا مَعَنَا شَقِيًّا وَلا مَحْرُوْماً.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ أَنْ تَرْزُقَ كُلاًّ مِنَّا لِسَاناً صَادِقاً ذَاكِراً، وَقَلْباً خَاشِعاً مُنِيْباً، وَعَمَلاً صَالِحاً زَاكِياً، وَعِلْماً نَافِعاً رَافِعاً، وَإِيْمَاناً رَاسِخاً ثَابِتاً، وَيَقِيْناً صَادِقاً خَالِصاً، وَرِزْقاً حَلاَلاً طَيِّباً وَاسِعاً، يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ.اللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَوَحِّدِ اللَّهُمَّ صُفُوْفَهُمْ، وَأَجمع كلمتهم عَلَى الحق، وَاكْسِرْ شَوْكَةَ الظالمين، وَاكْتُبِ السَّلاَمَ وَالأَمْنَ لِعَبادك أجمعين.

رَبّناَ اَتِناَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةَ وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةَ وَقِناَ عَذاَبَ النَّار  وَالحَمْدُ لله رَبِّ العاَلَمِيْن

Informasi terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama PONOROGO mengimbau kepada Nahdliyin untuk senantiasa Menjaga Kesehatan, Mematuhi Instruksi, Himbauan, dan Protokol yang ditetapkan oleh Pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19, termasuk tidak keluar rumah dan jaga jarak aman (Physical Distancing) agar tercapai kemaslahatan bersama, serta Memperbanyak Doa dan Amaliyah sebagaimana instruksi PBNU serta memohon pertolongan kepada Allah SWT semoga pandemi Covid-19 bisa diatasi dengan segera